Subscribe Twitter

Ahad, 12 April 2009

PANAS YANG MENDIDIK

Musim sejuk telah melabuh tirai di Sudan.. cuaca panas mula menggila, hari ini, suhu yang dipaparkan di layar besar di bulatan Kubri ialah 50 darjah celcius!
Terasa mendidih otak ketika berjalan diluar rumah, hal ini benar-benar mendidik jiwa agar memikirkan kepanasan neraka yang maha dahsyat.
Rakyat Sudan yang kaya-raya telah mula meninggalkan bumi panas terik ini, mencari kesejukan di eropah. memang menjadi fitrah manusia..tidak suka dengan kepanasan..
Musim panas ada penghujungnya kelak, namun kepanasan neraka yang bersedia menyalai tubuh pemaksiat pula, tiada tahu penghujungnya.

Perjalanan yang tiada destinasi.

Cuba anda bayangkan anda sedang menaiki sebuah bas tanpa penghawa dingin untuk kesuatu tempat, tetapi jarak, destinasinya, tidak diberitahu, setelah 10 jam dalam bas, punggung pun dah panas dan melecet duduk didalam bas, peluh busuk telah beberapa kali direnjis dan dilap, emosi anda pasti terganggu dan tertanya-tanya! kemana kita nak dibawa ni? bila nak sampai ni!!

Emosi ahli neraka jauh lebih terseksa dan menderita, bilakah azab ini akan berakhir?? sampai bila kita akan diseksa, selama-lamanya!! selama mana? tiada kesudahan..
Bagi seorang yang mati dalam keadaan Muslim, andai dia diseksa kerana perbuatan maksiatnya, dia akan dimasukkan kedalam syurga setelah habis kelakuan jahatnya dibalasi, namun emosinya juga terganggu kerana dia tidak mengetahui bilakah penyeksaannya akan berakhir.
Penderitaan kepanasan dimusim panas yang sedang menggila ini ada kesudahannya kelak, secara aturannya,ia akan berakhir sekitar bulan 8 atau 9,Wallahua'lam.. Namun panasnya neraka tiada kesudahannya bagi mereka yang gagal mengelaknya di dunia ini.

Panas di Sudan ada lagi 'ashir(jus) yang boleh diteguk buat penghilang dahaga, kat neraka nak minum ape ye..nanah..air yang mendidih..peluh..yeeark..

"Ya Allah aku mohon dengan sepenuh hati ku, kurniakanlah aku redha dan syurgaMu.. Dan aku berlindung denganMu dari kemarahan dan nerakaMu YaAllah.."

Doa ini nabi saw ajarkan kepada kita untuk dibaca setelah selesai bacaan tahiyyat akhir sebelum salam..
Jika kepanasan di dunia ini pun dah tak tertanggung, bagaimanakah aku ingin menahan seksa nerakaMu..
Panas yang benar-benar mandidik..

2 ulasan:

abid abdi berkata...

ooh.dah berubah wajah??tambah la gadjet lelain

sabiq berkata...

yang diulas ialah isi, bukan kulitnya

Catat Ulasan