Subscribe Twitter

Sabtu, 27 Jun 2009

MAHARKU HANYA SEPASANG SELIPAR


“Kami datang ni, membawa hajat yang suci ingin memetik bunga di taman larangan untuk anak teruna kami.. tapi, dia ni miskin, tak berharta, tak berkereta, Cuma bercermin mata, tapi tak buta, hatinya berkata-kata…anak tuan dipuja-puja..” wakil rombongan lelaki memula bicara.

Kemudian ayah si dara pun menjawab.. “ tak mengapa..ambil aje le..maharnya hanya sepasang seliper..”

Hmm.. bolehkah akal waras kita menerima hal diatas? Ada lagikah mereka yang begitu tidak mengambil kira harga mahar yang perlu dibayar untuk menyunting anak daranya ?

Mengapa saya menyebut tentang mahar semurah selipar? Silap hari bulan, si pengantin lelaki bagi selipar jamban je baru tau.. kalau bagi selipar Dr. Cardin ok jugak, hal ini berlaku dizaman baginda s.a.w.. ketika seorang wanita dilamar hanya dengan selipar sebagai maharnya..

Seorang wanita dari Bani Fazarah dinikahi dengan sepasang selipar sebagai maharnya, kemudian nabi s.a.w bersabda : “adakah kamu redha dengan rela( tak dipaksa) dan dengan apa yang kamu miliki dinikahi dengan sepasang selipar sebagai maharnya?, jawabnya : ya! Harus aku untuknya.( riwayat at-Tirmidzi no 1113 )

Demikian Islam memudahkan urusan pernikahan, demi memelihara kesinambungan generasi umat manusia, generasi dibina dengan ikatan halal dan suci.

Jika di Malaysia, maharnya memang murah, tapi hantarannya… bukan jantung je sakit, usus kecil turut terasa pedihnya..

Sabda baginda s.a.w : sesungguhnya pernikahan yang paling hebat dan berkat ialah yang paling mudah maharnya.( riwayat Ahmad )

“adakah pada kamu sesuatu dari al-Quran” Tanya nabi s.a.w pada seorang lelaki yang ingin bernikah tetapi langsung tidak memiliki harta. Beliau menjawab, “ya, surah ini dan surah ini( beliau menyatakan surah yang beliau hafal) kata rasulullah s.a.w : aku nikahkan kau dengan wanita itu dengan apa yang kau ada daripada al-Quran sebagai maharnya.( riwayat al-Bukhari no 5149, Muslim no 1425)

Semakin manusia jauh meninggalkan agama, maka semakin sulitlah urusan, agama dianggap beban dan syariat tidak lagi relevan untuk diamalkan di zaman siber ini..

Saya bukanlah ingin mengulas panjang permasalahan ini, kerana saya sendiri adalah seorang bujang anak seorang ( anak tekak ). Apa yang saya tulis mungkin sekadar sebuah hujah nas yang mungkin langsung tidak melihat pada situasi masyarakat hari ini khususnya masyarakat Malaysia.

Tetapi sebagaimana matlamat yang saya tetapkan ketika mula menulis blog ini, adalah sebagai wadah saya mencanai dan mengingati maklumat dan ilmu hasil pengajian, pembacaan serta perbincangan, lama sudah tidak menulis untuk blog ini, bukan beerti aktiviti percambahan ilmu terbantut, Cuma kekurangan masa untuk berkarya, jadi mungkin saya akan terus menulis tanpa mengkaji dan menganalisis dahulu maklumat yang diperolehi, saya juga menyedari sebagai seorang mahasiswa, maklumat bukan suatu yang boleh dipindahkan dan disampaikan secara semberono tanpa kajian dan penelitian untuk menghasilkan kefahaman yang mendalam, dan boleh dipraktikkan di dalam masyarakat, jadi jika ada mahasiswa yang membaca tulisan ini, jangan jadi macam saya…hahahaha…jadilah seorang yang mengkaji, bukan seperti mesin fotostat yang hanya mencetak dari bahan asal dan kemudiannya disebarkan.

Barangkali artikel ini pasti menimbulkan kemarahan anak dara sekalian, jua mak ayah anak dara… Di akhir artikel ini, terfikir pula saya, takut jadi fitnah pula atas diri saya, sepatutnya artikel ini lebih bernilai jika ditulis oleh wanita mukminah, ataupun orang yang telah berkahwin..hmmm.. saya menulis artikel ini ketika teringat pengajian kitab Zadul Ma’ad li Ibn Qayyim yang telah memasuki bab yang berkaitan dengan pernikahan, wallahua’lam…