Subscribe Twitter

Ahad, 24 Januari 2010

Satu yang tiada sekutu

عن أبي الدرداء، رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: "أيعجز أحدكم أن يقرأ في ليلة ثلث القرآن؟" قالوا: وكيف يقرأ ثلث القرآن؟ قال "قل هو الله أحد، تعدل ثلث القرآن.

Maksudnya, Dari Abu Darda' r.a, dari Nabi S.A.W bersabda ; Adakah seseorang antara kamu merasa lemah( tak mampu ) untuk membaca sepertiga al-Quran pada setiap malam? para sahabat berkata ; Bagaimana hendak membaca sepertiga al-Quran ( terasa susah ), baginda bersabda, قل هو الله أحد، menyamai sepertiga al-Quran.( riwayat Imam Muslim )


Senangkan? untuk top up pahala? berganda-ganda Allah menganugerahi pahala kepada kita. Ada ke diantara kita yang tak menghafal surah al-Ikhlas? Katakanlah yang Allah itu satu (esa).
Tapi jangan lupa yang syaitan tak pernah lupa untuk melupakan kita, ingat! jangan ingat Allah tak ingat kezaliman yang kita lakukan di muka bumi ini, perbanyakkanlah lantunan zikir dan mengaji al-Quran dan mengkajinya, semoga semuanya itu menjadi kaffarah dosa kita kepada Allah, samada sedar, separa sedar mahupun tak sedar.

Allah ampunkan dosa kami..tiada yang lebih bahagia bagi seorang insan daripada dosanya diampunkan Allah..

Rabu, 20 Januari 2010

MANA SATU ANTARA SATU..

Berpuluh-puluh laman yang aku selak hari ini, pelbagai ragam bahasa yang ditonjolkan oleh penulis blog, baik kata pujian, pembelaan, cela dan maki hamun terhadap mereka yang tidak sebulu dengan si penulis, tuduhan, kafir mengkafir. sungguh aku risau dengan fenomena semua orang ingin berblog..Kalau semua menjaga adab berselisih, bijak menggunakan kata-kata, tida carutan yang hodoh, juga gambar-gambar sampah yang menyemakkan mata, blog mampu menjadi perantara dan wasilah menyebar kebaikan, kita kan tak tau bila dan ketika mana detik Allah menganugerahi hidayahnya kepada insan, boleh jadi ketika menjengok blog si dia, si aku atau si sesiapa pun..
Aku terus mencari sesuatu yang bisa aku jadikan tauladan, ada yang menyebabkan aku meremang ketika membaca, adakalanya bangga dengan blog kawan, sahabat dan teman, tatkala mereka menceritakan pencapaian mereka, terdetik cemburu yang murni di hati agar aku bisa menjadi sehebat mereka, bisa menyumbang untuk Islam,jika tidak banyak, lebih mulia aku menjadi pembancuh air untuk mereka yang sedang berjihad di medan peperangan, daripada duduk melepak di rumah, atau di bilik menggoyang kaki, mengunyah cekodok..
Tiada apa sangat yang ingin aku coretkan untuk pedoman aku sendiri buat kali ini,dikala semua pelajar Imam Universiti ligat mengulangkaji pelajaran, pereriksaan is around the corner.. sekadar ingin mengingatkan kembali nasihat seorang profesor madya di Imam Universiti. Namanya Prof. Madya Dr. Habibollah bin Haron, berasal dari Melaka, beliau mengajar di kuliah sains komputer di Imam Universiti, katanya, sebagai pelajar sepenuh masa, tiada stress untuk menghadapi peperiksaan, kerana sepatutnya, seorang pelajar sepenuh masa, kerjanya belajar je la.. sentiasa bersedia menghadapi peperiksaan, jangan dilebihkan benda lain daripada belajar.
Hmm.. ada benar, memang benar-benar betul.. bagi yang leka dan malas, memang buku hanya diselak di malam peperiksaan, bagi yang aktif berdakwah, tenaga telah dihabiskan untuk berdakwah kepada mereka yang malas dan leka, tinggallah saki baki tenaga untuk mengulangkaji pelajaran..
Ada yang mendakwa, dakwah mesti diutamakan, walaupun sebagai seorang pelajar. Benar, aku tak menafikannya, namun, perlu dilihat mana satu yang lebih perlu diutamakan, kata Steven R. Covey, first thing first.
Ada kerja yang important and urgent, ada kerja yang important but not urgent, urgent but not important dan ada juga yang not important and not urgent. Dakwah bagi seorang pelajar sepenuh masa, pada pendapat aku, adalah suatu kerja yang important but not urgent, dan kerja belajarnya dalah suatu yang important and urgent.
Belajarlah!! dicelah-celah belajar itu, berdakwahlah! jangan dakwah yang kita jalankan menjadi fitnah dek pelajaran yang tak tentu hala, keputusan peperiksaan serabai..huh, takut juga aku memikirkan tulisanku sendiri, mampukah aku cemerlang kedua-duanya? belajar dan dakwah? kelak bila sudah berkeluarga, mampukah aku terus menjadi cemerlang? Tapi kan, bukankah semua benda tu boleh dilihat disudut dan kaca mata dakwah? Allah, aku nak jadikan setiap gerak ku ini sebagai dakwah kepada mu ya Allah..susahnya..tapi tak mustahil.. Allahul musta'an..Allh, Jadikanlah aku dikalangan orang yang berjaya, di dunia dan akhirat..