Subscribe Twitter

Sabtu, 4 April 2009

DIDIKAN SEKOLAH KEHIDUPAN


DIDIKAN SEKOLAH KEHIDUPAN

Teringat tentang novel ‘Ayat-Ayat Cinta’ karangan Habiburrahman, Fahri, hero ciptaan pengarang tersebut, berjuang mengharungi panas sekitar 39-41 darjah celcius, untuk pergi mendambakan diri mengorek khazanah ilmu di bumi Mesir.
Saya tersenyum sambil bermonolog, “ suhu macam tu tak lah panas sangat, di Sudan ni, itu suhu tengahari di musim sejuk ni..!”
Jika Fahri itu adalah insan di dunia realiti, saya memang akan mengaguminya, mencari sumber kewangan dengan menterjemah buku untuk menyara kehidupan di negeri orang..tidak merengek meminta simpati orang.. kehidupan seharian jika diteliti ada ‘ibrah yang boleh diambil.

PASAR YANG MENDIDIK
“Panasnye hari ni kan ayah?” keluh saya sambil mengupas bawang..
Balas ayah, “hmm..dah biase dah”
Tiba-tiba teringat bualan biasa saya dengan ayah di Pasar Peladang Kuala Kubu Bharu.. biasanya saya akan membantu ayah berniaga di waktu cuti sekolah ,menjual bawang, cili kering dan pelbagai lagi bahan kering yang lain. Dapat juga duit belanja di sekolah. Kami adik-beradik, angah, abg emi, abg dan, dan saya, memang dididik untuk tidak memiliki wang dengan senang, nak duit, cari sendiri! Bukanlah mak dan ayah langsung tak pernah memberi duit belanja, tapi kami tidak pernah dimanjakan dengan sogokan wang! Berpanas di pasar terbuka, ada lagi payungnya, tak lah terlalu panas.. mengajar kami erti kehidupan, belajar berniaga, belajar bermuamalah dengan ramai orang, pelbagai bangsa, peringkat umur, macam-macam jenis manusia yang anda boleh jumpa dipasar.

PASAR TEMPAT MAKSIAT??
Bukan di pasar sahaja, malah dimana-mana!! Benar susah dan sukar menjaga mata ketika di pasar, tetapi dunia hari ini menghidangkan seribu satu jenis pandangan maksiat tanpa perlu ke pasar..’ibrah dikutip, kebobrokan pasar dibuang semampu mungkin.

DIMANA HASILNYA??
Di Sudan saya berusaha untuk tidak bergantung dengan subsidi keluarga, saya berusaha mencari sendiri sumber kewangan untuk menyara hidup, membeli buku dan sebagainya, sehinggakan tiket saya ke Sudan juga saya usahakan sendiri.. tidak pernah saya lupakan, inilah didikan yang Allah kurniakan melalui ibu dan ayah sejak kecil.. terima kasih mak..ayah..

DAKWAH MEMERLUKAN KEBERANIAN BERMUAMALAH
“Kuranglah sikit harga dek..” kata seorang pelanggan.
“tak boleh la cik, cuba kalau saya mintak naik sikit harga yang saya letak ni?” provok saya..
“Berniaga tak boleh malu-malu” kata ayah..
“Ha mari-mari bawang sekilo seringgit..!” dan macam-macam lagi ungkapan penarik yang kita biasa dengar dipasar.. kelihatan mudah, cuba dulu baru tau mudah tak mudah!! Bukan mudah membuang perasaan segan untuk melakukan semua itu..
Begitu juga dakwah, keberanian bersuara, melontarkan pandangan dan berhujah menegakkan kebenaran,semuanya memerlukan keberanian membuang perasaan segan dan rendah diri yang tak kena tempat.
Keadaan ini juga menjadikan saya menjadi minat serba sedikit dengan ekonomi dan kewangan.. sebagaimana kata saydina Umar al-Khatab, “ jangan kamu berniaga di pasar kami melainkan kamu faham akan agama(hukum-hakam berkaitan jual beli)”

DIDIKAN YANG TIDAK TERNILAI
Saya amat ingin mencabar diri untuk lebih maju dan tidak terus berada di takuk yang sama.. kesempatan yang Allah beri untuk berada di bumi Sudan ini akan saya manfaatkan sepenuhnya untuk saya memajukan diri demi menjadi “die hard fan” Islam dan perjuangannya.. ilmu bukan sekadar di buku dan universiti, tetapi kehidupan anda adalah universiti yang lebih luas lagi dan banyak lagi yang belum diterokai..

0 ulasan:

Catat Ulasan