Subscribe Twitter

Selasa, 15 September 2009

AKU SEORANG HAMBA..

Setiap insan tahu bahawa dia tidak datang ke dunia ini dengan kebijaksanaannya, tidak juga dengan kebijaksanaan ibu bapanya, kalaulah insan wujud di dunia ini dengan pilihan dan kebijaksanaannya, tentu semua ingin dilahirkan dengan rupa paras yang cantik dan lahir dengan penuh kemewahan, dan lahir dengan penuh sempurna. Namun ternyata ini semua diluar kawalan insan. Ini semua menyedarkan aku tentang adanya kuasa yang maha agung yang mengatur semua ini.

Dan Allah tidak akan mempersoalkan insan tentang keputusan yang diluar tanggungjawab kita, samada kita putih atau hitam, kaya ataupun miskin, yang dipersoalkan kelak adalah sejauh mana aku melaksanakan tanggungjawab dan kewajiban di dunia ini..
Kerana itu aku wajib mentaati suruhannya, dan meninggalkan larangannya dalam apa jua keadaan. Setiap amalan yang aku ingin lakukan perlulah dibatasi dengan batasan al-Quran dan Sunnah. Halal dan haram perlu dijaga, jika dilanggari, maju bagaimana sekalipun, harta melimpah ruah, pasti tiada ketenangan, hatinya dihiasi hasad dengki, musuhnya banyak..Allah.. ampunkan aku..

Bertaqwalah dimana jua engkau berada..dikala seorang diri.. tika di khalayak ramai..
taqwa itu letaknya dihati..

tidak Allah ciptakan aku melainkan untuk mengabdikan diri padaNYA...
the purpose of our life..

Ahad, 6 September 2009

RAMADHAN.....

Ramadhan telah memasuki separuh masa kedua, entah telah di ampun atau tambah di benci oleh Allah Jalla wa’Ala dan segala amalan tertolak dek kerana riya di hati yang tiada siapa tahu, puasaku bakalan jadi sebagaimana sabdaan bagindakah? Berapa ramai yang puasa yang hanya mendapat tidak lebih dari lapar dan dahaga?..na’uzubillah..
Adakah aku benar-benar berpuasa? Atau sekadar tak makan dan minum sehinga maghrib? Puasa bulan tidur? Tidur orang berpuasa ibadaaaah jawab mereka.. ibadahkah tudur selepas subuh hingga azan zuhur yang menggerakkan kita? Sedang di malamnya lepak di kedai mamak, bersembang tak tentu hala sehingga jam 3 pagi, atau berchating, surf internet sehingga subuh? Ibadahkah yang sedemikian?( Ini belum di tambah sebut tentang kedhaifan hadith yang dijadikan hujah penidur itu lagi..)
Wahai sekalian pemuda! Berkahwinlah jika mampu! Jika tidak, berpuasalah! Sesungguhnya pada puasa itu ada penawar… kenapa puasa? Kenapa tak sembahyang ke, berzikir sampai nafsu jadi maintain ke? Tak pun pergi buat umrah ke.. Subhanallah.. agungnya pahala puasa kerana hanya Allah yang akan membalasinya, tiada siapa tahu kita menadah mulut di bawah shower ketika mandi.. mendongak ke langit ketika menunggang atau membonceng motor di kala hujan.. segalanya menjadi rahsia antara kita dengan Allah.. ya! Nafsu itu perlu dipuasakan sekali! Kerana itu antara yang membatalkan puasa bukan sekadar makan dan minum, tetapi bersetubuh juga membatalkan malah terbeban keatasnya kaffarah..
Saya dan kita perlu menghitung-hitung diri ini sebelum malik yaumuddin menghitungnya di akhirat kelak, hitungan yang sangat teliti, tiada satu pun amalan tercicir daripada disebut dan ditimbang, walau hanya sebesar biji sawi..
Ya Allah.. Aku memohon redha dan syurgamu.. Aku Memohon perlindungan dari kemarahan dan neraka mu.. sesungguhnya.. amat rugilah aku, malanglah aku..jika ramadhan berlalu, namun dosaku tak terampun..