Subscribe Twitter

Rabu, 3 Februari 2010

Hindari ' SUFI '

Entah bagaimana ingin aku aku mulakan, berat tangan ingin menaip aksara membongkar kealpaan, kian jauh dari agama yang tulen, aku yakin kecaman pasti akan datang bertubi-tubi, kebencian pasti menguasai hati, tetapi aku mesti membulat tekad, menulis tentang ini, bukan untuk sesiapa, tetapi untuk diriku sendiri, tekad menjadi hamba yang sedar kedudukan dan martabat sebagai hamba, bukan berpewatakan lagak tuan, menongkah bongkak menyusuri kehidupan, "dunia ini, ana yang punya ."
aku menasihati nafsuku, agar hidari SUFI, kelak kau tidak melihat keindahan Islam, lewat solat kau dibuatnya, kerana banyak berfantasi lagak si bodoh yang kebingungan, hiduplah kau dalam realiti, jangan terpacak dihadapan skrin yang membohong dan berdusta. Menangis menonton adegan sedih, terbahak-bahak melihat kelucuan spastik, geram dengan lagat pelakon yang hakikatnya dirancang untuk menipu dan melekakan engkau. Demikian mereka yang hanyut dengan SUFI ( suka filem ).
Tak dinafikan adanya filem yang bagus untuk ditonton, namun, sampahnya lebih banyak.. Jangan pula ada yang mencaci aku kerana membenci SUFI (suka filem ), kerana aku mencintai sufi yang sebenar-benar sufi, yang menjadikan al-Quran dan Sunnah sebagai tunjangnya menyelusuri badai dan fitnah kehidupan..

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Fuh lega..igtkan tak suka tasawwuf

Catat Ulasan