Subscribe Twitter

Ahad, 21 Februari 2010

BERBAIK DENGAN SYIAH?

Seruan kesatuan ummat sering kedengaran, hentikan perbalahan antara mazhab, syiah dan ahli sunnah perlu bersatu, enak bunyinya, tetapi pada aku, hal tersebut boleh dikatakan mustahil, tidak mungkin ahli sunnah mampu berbaik dengan syiah.

Berbicara tentang syiah, benarkah syiah berusaha untuk merapatkan ikatan dengan ahli sunnah? ahli sunnah pula, ta'asub dengan mazhabnya, enggan berbaik dengan syiah. Adakah ini semua benar? jika anda membaca tulisan aku sebelum ini berkaitan hakikat syiah, bagaimana kita ingin berbaik dengan mereka, sedang sejarah kewujudan mereka sangat buruk, lahir dari perut Abdullah bin Saba'.

kata al-Imam at-Tabari :

"Telah berlaku pada hari Jumaat, 18 Zulhijjah tahun 35 hijrah, hari musibah terbesar dalam Islam, pembunuhan si Syahid yang dizalimi, Uthman zu an-nurain, Allah meninggikan martabatnya di dunia yang kekal abadi, pada hari tersebut, lahirnya syiah dari perut Ibn Saba', yahudi yang berpura-pura Islam,si hitam yang menzahirkan Islam dan berlakunya kejadian berdarah diatas tangannya " ( Tarikh at-Tabari jzk 4 ms 416 )

Kata Dr. Mustafa as-Sibaie :

Pada tahun 1953, aku menziarahi Abdul Hussain di rumahnya dan bersamanya beberapa ulama' syiah, kami berbicara tentang keperluah menyatukan kalimah antara syiah dan ahli sunnah, dan diantara mereka yang bersungguh-sungguh kearah matlamat tersebut, menziarahi para ulama dari kedua-dua kumpulan, mengeluarkan buku dan tulisan untuk menyeru kearah kesatuan tersebut, dan beliau_Abdul Hussain, begitu bersemangat untuk menjayakan matlamat tersebut dan percaya ianya akan berjaya, dianjurkan muktamar yang menghimpunkan ulama' sunni dan syi'i demi tujuan tersebut, aku sangat gembira dengan hal ini, namun selepas beberapa fatrah masa berlalu, aku terkejut, Abdul Hussain mengarang buku mencerca dan menghina Abu Hurairah r.a.

Aku begitu ta'ajub dengan pendirian beliau yang tidak menunjukkan langsung keinginannya kearah kesatuan ummah, dan sekarang aku melihat pendirian yang sama dari kumpulan syiah yang menyeru kearah kesatuan ummah, mereka menyeru, menyebarkan majalah di Qaherah, meminta ulama Azhar menulis untuk tujuan tersebut, kita tidak melihat kesan dari seruan tersebut, mereka terus berada diatas apa yang mereka tulis, mencerca, dusta dan mentohmah para sahabat r.a, seakan-akan maksud dakwah tersebut adalah mendekatkan ahli sunnah kepada mazhab syiah, bukannya mendekatkan antara dua mazhab satu sama lain.

Dan setiap kajian ilmiah didalam kitab sejarah as-sunnah, atau mazhab-mazhab islamiyyah yang tidak selari dengan sudut pandang syiah, ulama' mereka akan bangun, mengingkari kajian tersebut dan berselindung di sebalik seruan kesatuan, mendakwa kajian tersebut sebagai ta'asub, tetapi kitab seperti kitab Abdul Hussain Syarf ad-Din yang mencerca sebesar-besar sahabat, yang dipercayai periwayatan hadith-hadith daripadanya menurut ahli sunnah, tidak pula dipandang sebagai perbuatan yang mengingkari dan menyulitkan usaha kearah mendekatkan dua kumpulan ini, tidaklah aku sekadar membataskan kitab ini sahaja dalam hal ini, tetapi banyak lagi kitab yang dicetak di Iraq dan Iran yang mencela Aisyah r.a dan sekalian sahabat, yang tidak sanggup didengari oleh insan yang punya hati perut.. " ( Dr. Mustafa as-Sibaie : As-Sunnah wa Makanatuha fi Tasyri' al-Islamiy m.s 10 )

Demikian syiah, terus hidup dalam kepura-puraan, kata Muhibbudin al-Khatib,
" sesungguhnya taqiyyah adalah i'tiqad yang harus buat mereka, menyembunyikan i'tiqad mereka, menzahirkan keinginan untuk saling faham memahami, dekat mendekati, hakikatnya mereka tidak mahukan hal tersebut, tidak redha dengannya malah tidak berusaha pun kearah itu" (al-Khutut al-'Aridhah)


Sudut pandang syiah terhadap ahli sunnah.

Bagaimana kita ingin bersatu dengan mereka sedang kita ini dianggap najis. kata bapa reformasi Iran, al-Khomeini didalam bukunya Tahrir al-Wasilah, menganggap ahli sunnah sebagai najis.

Dizaman khalifah 'Abasiyyah, telah dilantik seorang syi'i sebagai menteri, akhirnya dia belot dan mengadakan perjanjian dengan Tartar untuk menjatuhkan daulah, ribuan umat islam disembelih di Baghdad, al-Khomeini memuji tindakan menteri tersebut didalam bukunya al-Hukumah al-Islamiyyah.

Syiah juga mendoakan sesiapa yang berselisih dengan mereka dengan seksaan.
kata al-'Amili dalam bukunya Wasail as-Syiah : "Jika mereka ingkar dengan kebenaran syiah, doakan kepada mereka, "Ya Allah,penuhi rongga mereka dengan api, qubur mereka dengan api, dan kuasai qubur mereka dengan ular dan kala jengking."

Syiah menganggap solat ahli sunnah sebagai batal, katanya :"meletakkan tangan kanan keatas tangan kiri membatalkan solat tetapi harus dengan taqiyyah " ( tahrir wasilah jzk 1 ms 186)

Solat bersama ahli sunnah juga batal, hatta perlunya seseorang itu mengulangi solatnya ( al-Tijani : Kullu al-Hulul 'inda ahl rasul , ms:160 )

Wahai saudaraku sekalian, masih adakah lagi ruang untuk bersama dengan mereka? Uthman al-Affan dituduh zina, Abu Bakr r.a dan Umar r.a dituduh kafir.. malah sekalian sahabat dianggap murtad selepas kewafatan bagindan s.a.w, kecuali sedikit.. Allahul musta'an.. wallahua'lam..

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

bila nak update ni ustaz kadang2 kadang kala .. nanti kala jengking pulak menyemak di sini

Catat Ulasan