Subscribe Twitter

Selasa, 8 Disember 2009

KEHIDUPAN DALAM KEMATIAN

Dan berilah perumpamaan kepada mereka ( manusia ) bahawa kehidupan dunia seperti air hujan yang kami turunkan dari langit, maka menjadi subur kerananya tumbuhan di muka bumi, kemudian tumbuhan itu menjadi kering dan diterbangkan angin, dan Allah maha berkuasa atas segala sesuatu ( al-Kahfi :45 .
Ditenung dan direnung aksara dan makna ayat ini, aku bingung dengan percanggahan dalaman diriku, tadabbur yang menghasilkan keinsafan dan penyesalan, namun seringkali bersifat sementara. Ku yakini kehadiran maut yang berkunjung tanpa alamat, kudratku langsung tiada daya menahan dan menolak jemputannya, walau awal sedetik, hatta dita’khirkan sedetik juga mustahil.
Sebelum ku mulai safar sebentar tadi, ikrar telah termeterai, aku berjanji menjadi hambaNYA yang taat dan soleh, aku dibekalkan petunjuk agar selamat sampai ke destinasi, aku dipesan. “jangan kau memandan gmengikut apa yang kau mahu, tetapi kau mesti memandang mengikut apa yang sebenarnya!!” acap kali aku tewas, mengikut dan beramal berasaskan apa yang kau mahu, bukan apa yang sebenarnya Tuhanku mahu. Aku telah pun memulakan safar yang mencabar, perjalanan yang penuh muslihat, permainan dan tipu daya. Tiada masa rehat dan bersenang-lenang, kerana musuh yang menanti dan mengekori di sepanjang perjalanan langsung tidak pernah berehat daripada mengajak aku membuntutinya. Katanya, jalan yang aku pilih itu payah dan bosan, “kau ikut aku sajalah, tak penat, nikmat, senang amat..” hmm.. aku terfikir, si durjana itu tidak pernah tidurkah? Hah! Jika bangsat itu tidur, pasti aku bias rehat!
Selang beberapa ketika, aku bertemu dan Berjaya berhimpun dengan sekelompok manusia yang turut komited melalui jalan berliku ini, mereka mengajakku melangkah bersama, agar gagah, tidak goyah, saling kuat-memperkuat, seperti sebuah binaan. Katanya, kita umpama sekawan kambing, sukar untuk serigala mendekati kelompok yang banyak. Namun, jika menyendiri dan angkuh. Menganggap diri itu kuat dan tidak butuh pada kawan, maka, bersendirianlah kau melawan serigala.
Kali ini perjalananku lebih bermakna dan selamat. Namun, masih ada bahaya yang menanti, kerana memang fitrah manusia barangkali, tidak suka, mungkin juga gagal, untuk berfikir mengikut apa yang sebenarnya, tetapi memandang mengikut apa yang mereka mahukan.
Kumpulan ini kelihatan gagah bangat zahirnya, jumlahnya bukan sedikit, walau pada mulanya memang sedikit dan asing, dan pada suatu hari kelak, ketika perjalanan ini diambang dan dipuncak destinasi, akan berakhir sebagaimana bermulanya ia.
Dikala ini aku bingung dengan kita yang bersama tapi tidak bersatu, kita sedang dikerumuni musuh, bagaikan sekumpulan orang lapar yang mengerumuni hidangan lazat. Kita sering bercakaran, suka mengeluarkan orang dari jemaah kita. Kita lupa yang tuhan berkata. Bahawa umat ini adalah umat yang satu, kenapa kita bersungguh menyuruh saudara sekumpulan kita berfikir sebagaimana kita berfikir tentang hal yang cabang? Sedang tingkat dan tahap kesarjanaan kita berbeza. Aku hairan, kita ini sabarnya kurang, selalu ingin Berjaya dalam kegelojohan. Bukankah lebih baik dan perlunya kita menyatukan pemikiran yang kita semua telah sepakat dan setujui ia, serta mengajak mereka yang tidak pernah atau terlupa untuk memikirkannya, berfikir bersama-sama kita?
Zionis menari di sekeliling masjid al-Aqsa sambil menyanyi, “agama Muhammad telah hancur dan musnah, Muhammad telah mati, yang ditinggalkan hanyalah anak-anak perempuan yang lemah..” “arggh..!” jeritan Firdaus membingitkan telinga. “ kenapa kamu semua membatu melihat kami disini kesengseraan , tidakkah kamu melihat masjid-masjid yang berada di bumi suci ini dijajah, ada yang dirobohkan, dijadikan muzium, kandang lembu, kelab malam dan pusat pelacuran..!! bukankah kami juga saudara kalian? Bukankah kita diikat dengan simpulan yang sama?
Firdaus terus menangis, seluruh keluarganya dibunuh, esakannya bertambah kuat.. Dihatiku, kegeraman bercampur kesedihan. Geram dan benci dengan kedurjanaan si bangsat yahudi. Sedih dengna diriku dan saudaraku sekalian, ramainya yang menyembah barat dalam kehidupannya, yang punya kesedaran agama dan berilmu pula lain ceritanya. Tenggelam dalam dunia akademik, sehingga tidak timbul ilmu dan kepakarannya kepada masyarakat. Apakah tujuan ilmu didalami?
Rosaknya agama kristian kerana bertuhan tanpa agama. Terus yakin kepada Dia, tetapi hilang arah kerana rosaknya agama untuk berhubung denganNYA. Agama Islam kita rosak. Hingga ramai orang kita yang beragama tanpa tuhan, kerana kita terperangkap dalam ritual dan proses agama, kita gagal sampai kepadaNYA. Kita menyembah agama, bukan lagi tuhan. Kerana itu kita berbaklah, berkeluh-kesah dan memberontak. Kerana kita lupa yang kita hamba dan dia segalaNYA. Kita kelihatan seperti sangat beragama dek pengetahuan, dalam beragamanya kita, kita miskin dari hakikat DIA. Tidak terserlah kehambaan diri, tidak terlihat kebesaranNYA.
Aku sedih kita bodoh melihat hakikat keutamaan, kita berbalah tentang makna hadith ’nuzul Allah’ di sepertiga malam, maka lupalah kita tentang tuntutan sebenar hadith itu yang menyaran dan menggalakkan kita untuk bangun untuk berdoa, beribadah dan memohon ampun kepada Allah s.w.t, bukannya berbalah!!
Kata Firdaus, dia tidak dapat menemani safarku, tetapi berjanji untuk bertemu kembali di destinasi yang sepakat kami ingin tujui bersama, Cuma wasilah yang kami pilih berbeza.. tika merasa keseorangan, musuh yang setia menemaniku, yang tiada sifat putus asa dalam dirinya, kerap sahaja menyogokku dengan tawaran yang menggiurkan untuk menghiburkan hati dijalan hina menuju neraka. Kata Hamka, “ cinta itu iradah tuhan,dikirim ke dunia supaya ia tumbuh, kalau ia terletak diatas tanah yang lekang dan tandus, tumbuhnya akan menyeksa orang lain, kalau ia datang pada hati yang keruh, dan budi yang rendah ia akan membawa kerosakan, namun jika ia hinggap di hati yang suci, ia akan mewariskan kemuliaan, keikhlasan dan taat pada Ilahi..”
Benarlah wanita ini adalah fitnah terbesar bagi kaum Adam diatas muka bumi ini, kerana itu sesiapa yang telah berkahwin, umpama telah menyempurnakan separuh daripada agamanya, dan taqwa kepada Allah itu melengkapkan agama seseorang itu. Ah, siapa yang bisa terus hidup sendirian? Gejolak nafsu itu, perlu disalurkan kejalan syurga, kerana benih yang terhasil dari sulbimu itu bisa melahirkan permata yang menyatukan ummah, yang bisa menyedarkan si kaya yang mabuk, mengeluarkan kesengsaraan hidup si miskin yang merempat. Si kaya yang tersandar perlu disedarkan agar membantu si miskin yang terlantar. Dikala umur yang kian meningkat, aku juga butuh srikandi yang bisa menemaniku meneruskan safar ini. Agar aku punya pewaris, mungkin aku gagal untuk melihat Islam kembali memerintah bumi ini kerana umur yang punya batasnya, maka ku harap, pewarisku yang bakal menjulang panji megah ini. Teringat aku tok wan yang usianya melepasi separuh abad, menanam dan menyemai benih durian, kemanisan dan keenakan buahnya dan hasilnya, bukan lagi untuk dinikmati kerongkongnya, tetapi untuk anak cucunya. Begitulah aku, perlu menyediakan generasi selepasku, agar mereka bisa mengecapi hasil dan nikmat tatkala Islam menguasai alam.
Ikatan sesama Muslim yang kian hari tambah goyah dan longgar, aku tahu kemusykilan ini bukan mudah proses islahnya, kerap sahaja kita gelojoh mengusahakannya. Ada yang ingin cepat berubah menjadi pemerintah daripada terus diperintah dan dijajah. Akan tetapi sering kemahuan itu kita usahakan secara terburu-buru, emosi dan kejahilan. Jarang ditemui sifat kesabaran, ketabahan dan keteguhan dalam berazam dan berusaha. Ada yang ifrat, tidak kurang ramainya yang tafrit, bagi yang melampau dan gelojoh, aku melihat mereka ini seakan meledakkan kekuatan sebelum waktunya, seakan menjolok sarang tebuan. Huh.. keberanian tanpa kebijaksanaan pada hakikatnya, satu kebodohan yang mengundang kebinasaan. Tafrit? Usah bicara lagi, memang hari demi hari, jumlah muslim yang hilang sensitivity, sambil lewa dan memandang enteng masalah umat Islam ini kian ramai.
Allahuakbar 2x, ahh..! lamunanku terhenti dengan kalimah agung itu, jam di handphone ku jeling, menunjukkan jam 6.40 petang, waktu isya’ telah masuk di Riyadh, bergegas aku berwudu’, melangkah ke masjid yang hanya kira-kira 15-20 tapak dari bilikku, tak sempatku habiskan safarku, hmm, “ balik solat nanti nak mengelamun lagi lah, nak tamatkan safarku, mungkin boleh dapat good ending, Allah matikan aku dalam iman..

3 ulasan:

muhaidir berkata...

isk, isk..terharu aku baca artikel ni..semoga thabat d jalan dakwah..

Tanpa Nama berkata...

the underlying msg?

sabiq berkata...

sebuah rungutan dan bebelan tanpa suara dlm pelbagai isu yg membingungkan adakala dan kadangkala...blh jadi selalu kala...

Catat Ulasan