Subscribe Twitter

Rabu, 15 Disember 2010

Izinkan Aku Megucup Dahimu..


Aku ingin sekali berkongsi rasa, sangat menyentuh hati, ingin aku nukilkan terjemahan satu kisah yang berlaku di Bandar Riyadh ini,

Seorang lelaki salih, katanya , 'aku sedang memandu kereta berhampiran pasar 'uwais, tiba-tiba aku melihat seorang pemuda sedang mengusik seorang pemudi. Aku merasa ragu-ragu untuk menegur mereka, aku berazam juga untuk menasihati mereka, turun sahaja aku dari kereta, pemudi itu melarikan diri, pemuda itu pula menyangka aku adalah dari Badan amr ma'ruf nahi munkar, aku pun memberi salam, kataku : "aku bukanlah polis, ataupun badan pencegah maksiat, aku hanyalah seorang saudara yang sukakan kebaikan padamu dan aku suka untuk menasihatimu"

Kami pun duduk dan aku mula mengingatkan dia tentang Allah sehingga jatuh air dari matanya, kami bertukar nombor telefon sebelum berpisah.. selepas dua minggu, aku meraba-raba telefon di poketku, terdetik ingin menghubungnya, aku terus menghubunginya, "assalamualaikum, apa khabar, kenal aku?" jawabnya : " bagaimana aku tidak kenal suara yang aku dengar darinya hidayah, menunjukkan aku cahaya dan jalan kebenaran?

Kami membuat temu janji untuk bertemu selepas asar hari tersebut..ditakdirkan Allah, aku didatangi tetamu sehingga aku terlewat sejam daripada waktu yang dijanjikan, aku berfikir samada hendak pergi ataupun tidak..? "aku telah berjanji, aku mesti pergi walaupun lewat," ketika aku mengetuk pintu rumahnya, bapa pemuda itu yang membukanya..

Tanya aku : assalamualaikum, adakah fulan ada?"

Jawab bapanya : "waalaikumussalam," dia hanya memandang aku,

Tanya aku lagi, "fulan ada?"

Dia memandang aku dengan pelik sekali, kemudian dia berkata :" ini tanah quburnya, kami baru mengebumikannya sebentar tadi.."

Kataku : "dia baru berbual dengan aku pagi tadi"

Bapanya berkata :"dia bersolat zuhur di masjid, kemudian dia membaca al-quran, kemudian pulang untuk qailulah(tidur sebentar diwaktu petang), ketika kami ingin mengejutnya untuk makan tengahari, Allah telahpun mencabut nyawanya.."

Katanya lagi : "anak aku adalah seorang yang suka menzahirkan kemaksiatan, tapi…sejak dua minggu yang lalu, dia dah berubah, dia yang mengejut kami bangun menunaikan solat subuh, sedang sebelum itu, dia enggan bangun ketika kami mengejutnya..Allah telah menganugerahinya hidayah.."

Sambungnya : " bila kamu kenal anakku wahai saudara? "

Kataku : " dua minggu yang lalu "

Kata bapanya : "egkau yang menasihatinya?"

Jawabku : " ya"

"biarkan aku mengucup dahimu.."

*artikel asal

........Ya Allah..mahalnya hidayahmu...benarlah.. seseorang yang keseluruhan hidupnya beriman padaMu, belum tentu matinya juga dalam keadaan iman..

Orang yang hidupnya bergelumang dengan dosa, belum tentu matinya juga dalam kekufuran, Allah berhak mengurniakan hidayah kepada sesiapa pun..

Ampunkan kami ya Allah...hidupkanlah dan matikanlah kami dalam iman...

indahnya kesudahan hidup si pemuda itu...aku ingin menjadi orang yang tamak pada rahmatMu ya Allah...


0 ulasan:

Catat Ulasan