Subscribe Twitter

Selasa, 30 November 2010


Berniaga kecil-kecilan.

Setiap peniaga yang telah berjaya meluaskan empayar perniagaan, semakin besar modalnya, semua orang mengenali produknya, pasti si dia itu memulakannya kecil-kecilan, tidak pernah putus asa, melangkah setapak demi setapak, tidak gelojoh untuk berada dipuncak, sentiasa optimis dan berfikiran positif.
Orang melayu dan sistem cepat kaya atau apa-apa yang segera.
Setiap orang berkemungkinan memiliki keinginan untuk memiliki wang yang banyak, benarkah bangsa melayu sangat suka pada cara mudah untuk mendapat kekayaan? Hatta benarkah sangat ramai yang inginkan syurga dengan cara yang mudah? Contohnya solat dengan niat sahaja..tapi bab makan, tak nak pula diniatkan sahaja.. atau hidup bergelumang dengan dosa, lepas mati, minta pada kanak-kanak tahfiz membaca al-quran dikubur mereka dengan bayaran tertentu, orang kaya la katakana.. dengan sangkaan hal itu bisa menyelamatkan mereka..

Islam 24 jam.

Berjayakah kita menjadi seorang muslim 24 jam sehari? Atau, paginya beriman, dan petangnya bermaksiat? Ataupun petangnya beriman dan paginya bermaksiat? Sedarkah kita, bahawa adanya Allah yang maha tahu setiap gerak geri kita? Bertakwakah kita dimana sahaja kita berada. Kita semua sepakat mengatakan Allah itu maha melihat, mendengar dan mengetahui, namun sedarkah kita, kita hanya mengetahui tanpa merasai?
Mulakan amal sebagaimana si peniaga yang berjaya

Kita suka berbicara hal-hal yang bersifat 'giant', adapun, hal-hal yang bersifat 'nobita', sering diperlekeh dan dipandang enteng.. aku juga ingin berbicara hal-hal yang besar, bicara tentang Islam yang memerintah dunia, menyedarkan manusia tentang perlunya mengembalikan khilafah, kesatuan umat Islam, mengharapkan kerajaan Malaysia yang bersih tanpa rasuah dan sebagainya.
Tetapi, aku suka untuk mengikut resam si peniaga yang berjaya, bermula secara kecil-kecilan, tetapi sentiasa optimis dan positif bahawa dia mampu mengorak langkah untuk maju,tidak gelojoh untuk ke puncak, bukan beerti tidak langsung melihat kehadapan, tidak berada ditakuk yang sama, tetapi sentiasa berusaha untuk menambah baik dan memajukan perniagaan.
Demikian usaha untuk menegakkan Islam dalam diri orang lain, juga untuk memartabatkan Islam di muka bumi ini, mulakan secara kecil-kecilan, setiap individu memainkan peranan seperti peniaga, peniaga berfikir untuk memajukan perniagaan, muslim berfikir bagaimana hendak memenangkan Islam.
Perkara-perkara 'kecil'.

Sedarkah kita, adakah kita berusaha untuk mengamalkan sunnah-sunnah seharian baginda saw? Adakah kita berusaha untuk menegakkan Islam dalam diri kita? Sebelum kita tegakkannya pada diri orang lain. Sebagaimana yang aku sebut diatas, mulakanlah secara kecil-kecilan, ianya nampak kecil, tetapi hakikatnya besar disisi Islam. Kita perlu menanam rasa bahagia dan cinta mengamalkan sunnah dalam kehidupan seharian kita!!
Contoh.. makan dengan tangan kanan menjadi kebiasaan, perkara tersebut sunnah sebenarnya, tetapi minum? Tangan kanan telah kotor memegang makanan, maka kita sering minum dengan tangan kiri..sedang makan dan minum itu sunnahnya menggunakan tangan kanan. Apabila kita bahagia untuk beramal dengan sunnah, pasti kita akan berusaha mempelajarinya.. memakai kasut, dimulakan dengan kaki kanan, dipecat,kaki kiri dahulu, membaca basmalah ketika hendak makan, disudahi dengan alhamdulillah, usahalah untuk solat jemaah di masjid setiap waktu bagi lelaki, bukan berat untuk menyebut lafaz 'subhanallah al-azim, subhanallah wa bihamdihi', dua kalimah yang disukai oleh Allah al-Rahman, mengucap 'Alhamdulillah' ketika bersin, orang yang mendengarnya menjawab dengan ucapan 'yarhamukallah', dan banyak lagi sunnah-sunnah baginda yang mampu kita amalkan, malah, kita tidak memerlukan suatu amalan pun selain apa yang diajari baginda saw..sedang sunnahnya pun tak terhabis kita nak amalkan..

Mulakanlah..tegakkan Islam didalam diri kita terlebih dahulu..

0 ulasan:

Catat Ulasan