Subscribe Twitter

Khamis, 21 Oktober 2010

Ikhlaskah begini



عَنْ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ :(( إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى . فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ)). رواه البخاري مسلم

Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin al-Khattab r.a dia berkata: Saya mendengar Rasulullah s.a.w bersabda : Sesungguhnya setiap perbuatan bergantung pada niatnya dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas)berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya kerana (ingin mendapatkan keredhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keredhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya kerana dunia yang dikehendakinya atau wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan. “ (H.R. Bukhori no:01 dan Muslim no:1907)


KISAH MUHAJIR UMMU QAIS.

Perkongsianku pada tulisan lepas, membuatku ingin meneruskannya.. semoga aku beringat, untung-untung, ada orang lain yang sama-sama beringat..

Pertamanya, sejak di bangku sekolah lagi, selalu sahaja aku mendengar orang mengaitkan hadith ini dengan kisah seorang lelaki yang berhijrah kerana ingin mengahwini Umm al-Qais, kisah ini sahih, namun ia tidak menjadi sebab wurudnya hadith ini, demikian kata al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani dalam kitabnya Fath al-Bari..

PERANAN NIAT

Hadith ini sangat besar peranannya dalam ibadah.. tersilap kita, terazablah kita, ter 'riya', 'terbongkak' membongkoklah kita di akhirat kelak..
Niat membezakan antara Islam dan Kafir, mukmin dan munafiq, ibadah dan adat..tidak makan kerana tiada makanan berbeza dengan tidak makan kerana berpuasa.

Amalan seseorang tidak akan diterima Allah jika ianya dilakukan bukan keranaNya, tetapi berharap menjadi buah mulut orang, meninggalkan larangan Allah, kerana maksud yang tersendiri, bukan kerana takut pada Allah.

Kita memang suka berteori tentang suatu amalan, anak-anak diajar solat, tetapi tak diberitahu, mereka solat untuk apa, siapa yang disembah, akhirnya, sehingga besar, kita hanya mengetahui praktikal solat, sifat solat nabi, tetapi, sekadar di perbuatan, hati? entah bagaimana..

Syarat penerimaan suatu ibadah seperti solat, pertamanya, mestilah dilakukan sebagaimana yang diajar baginda s.a.w, dan yang kedua, melakukannya hanya kerana Allah s.w.t. Hari ini. orang sangat menitik beratkan tentang kefahaman secara zahir iaitu praktikal, tidak kurang ramai yang mengajak kepada kefahaman secara batin(hati), tanpa mempedulikan tentang praktikal yang diajar oleh baginda s.a.w.

bukankah sepatutnya, diajar bagaimana ibadah yang berdalil, ibadah yang sahih dan warid dari baginda s.a.w, dalam masa yang sama, dipergiatkan usaha membentuk hati, agar melakukannya semata kerana Allah, berusaha melentur hati agar sentiasa terikat dengan Allah, membuahkan hasil membentuk individu yang sabar, mampu mengawal kemarahan, merasa cukup dengan apa yang ada, syukur, redha,,juga melenyapkan buruk kata-kata, 'ujub(syok sendiri), takabbur dan sebagainya.

KEHEBATAN NIAT

Kemampuan niat memang sangat hebat, niat yang salih mampu memberi kesan kepada perkara-perkara yang harus seperti makan, minum, dan sebagainya.

Nabi s.a.w berkata kepad Sa'ad bin Abi Waqas yang bermaksud ; "sesungguhnya tidak akan engkau menginfaqkan sesuatu demi mengharap wajah Allah melainkan kau akan diganjari pahala, hatta apa yang kau berikan di mulut isterimu" (al-Bukhari). Imam Nawawi berkata tentang hadith ini, kebiasaannya, menyuapkan makanan ke mulut isteri termasuk dalam hal bergurau-senda..namun jika dilakukan untuk mendapatkan ganjaran pahala, dia akan memperolehinya ( Fathul Bari 1/137 )

Namun, Izuddin ibn Abd Salam, beliau adalah seorang faqih dalam mazhab Syafie, menyebut, bahawa yang diganjari adalah niat dan bukannya perbuatan.. makan tak diganjari pahala, tetapi niat kita makan itu yang dinilai..(lihat Qawa'id al-al-Ahkam 1/178).

Sebagai akhirnya, aku perlu hadam dan tahu, niat itu termasuk dalam iman, apakah maksud iman? membenarkannya dengan hati, menuturnya dengan lisan dan beramal dengan anggota.. kerana itu, al-Imam al-Bukhari meletakkan hadith ini dalam kitab al-Iman dalam sahihnya..


0 ulasan:

Catat Ulasan