Subscribe Twitter

Ahad, 31 Oktober 2010

Buku dan Otak


Hari ini, ada peristiwa di bilik kuliah yang membuatkan aku terfikir, tentang kemampuan untuk mempengaruhi seseorang, juga kebolehan untuk membuatkan orang menerima pendapat kita, tetapi bukan memaksa orang menerima pendapat kita..

Bukan semua perkara yang kita tidak setuju, mesti dilontarkan, adakalanya diam itu lebih baik ketika suasana dan individu yang berselisih dengan kita itu, seakan tiada harapan dan ruang untuk dia menerima pendapat kita atau menarik semula kata-katanya..

Lagi tersebutlah al-kisah, apa yang dapat aku simpulkan dari apa yang berlaku siang tadi di dewan kuliah, pelajar zaman sekarang, lebih selesa mengambil atau sekadar me'naqal'kan kata-kata orang lain, tanpa berfikir panjang, akal tidak digunakan untuk mencetus idea..apa yang dibaca, diambil bulat-bulat, pemikiran kreatif tidak lagi tercetus, sekadar mengikut-ikut, merasa hebat apabila mempunyai banyak maklumat hasil pembacaan, namun otak beku dari membaca persekitaran dan keadaan sekeliling.

Perkara apa yang dibincangkan di dewan kuliah itu, tak terfikir pula nak diceritakan, tetapi itulah al-kisahnya.. jadilah pelajar yang berfikir, bukan meghafal semata..

0 ulasan:

Catat Ulasan