Subscribe Twitter

Sabtu, 29 Mei 2010

Peristiwa Thaif.

Perjalanan aku bersama Prof Habib, Azhar dan firdaus beberapa bulan dahulu, mencari kesan sejarah yang mencatatkan peristiwa sedih, baginda s.a.w dan Zaid bin Harithah dilontar batu oleh penduduk Thaif. Dan kesannya terpalit sehingga ke hari ini, Tiada seorang pun penduduk Thaif ingin memberi maklumat kepada kami tentang lokasi peristiwa tersebut, kami akhirnya berjaya mendapatkan maklumat melalui seorang Ahli Madinah.



Bersama Prof Habib, disekitar kebun anggur, tempat baginda s.a.w berlindung daripada terus dilontar oleh penduduk Thaif, kini kebun tersebut ditanam kobis. Binaan bewarna putih dibelakang kami ialah Masjid 'Addas, nama tersebut diberi bersempena dengan pemuda pertama Thaif yang menerima Islam.

Disinilah Baginda melafazkan doa yang sangant masyur :

"Ya, Allah kepada-Mu aku mengadukan kelemahanku kurangnya kesanggupanku, dan kerendahan diriku berhadapan dengan manusia. Wahai Dzat Yang Maha Pengasih ladi Maha Penyayang. Engkaulah Pelindung bagi si lemah dan Engkau jualah pelindungku! Kepada siapa diriku hendak Engkau serahkan? Kepada orang jauh yang berwajah suram terhadapku, ataukah kepada musuh yang akan menguasai diriku ? Jika Engkau tidak murka kepadaku, maka semua itu tak kuhiraukan, kerana sungguh besar nikmat yang telah Engkau limpahkan kepadaku. Aku berlindung pada sinar cahaya wajah-Mu, yang menerangi kegelapan dan mendatangkan kebajikan di dunia dan di akherat dari murka-Mu yang hendak Engkau turunkan dan mempersalahkan diriku. Engkau berkenan. Sungguh tiada daya dan kekuatan apa pun selain atas perkenan-Mu.

Berkat do’a Rasulullah saw itu tergeraklah rasa hiba di dalam hati kedua anak lelaki Rabi’ah yang memiliki kebun itu. Mereka memanggil pelayannya seorang Nasrani, bernama Addas, kemudian diperintahkan, “Ambilkan buah anggur, dan berikan kepada orang itu!“ Ketika Addas meletakkan anggur itu di hadapan Rasulullah saw, dan berkata kepadanya, “Makanlah!“ Rasulullah saw mengulurkan tangannya seraya mengucapkan, “Bismillah.“ Kemudian dimakannya.Mendengar ucapan beliau itu, Addas berkata, “Demi Allah, kata-kata itu tidap pernah diucapkan oleh penduduk daerah ini.“ Rasulullah saw bertanya, “Kamu dari daerah mana dan apa agamamu?“ Addas menjawab, “Saya seorang Nasrani dari daerah Ninawa.

Rasulullah saw bertanya lagi, “Apakah kamu dari negeri seorang saleh yang bernama Yunus bin Matta?“ Rasulullah saw menerangkan "Yunus bin Matta adalah saudaraku. Ia seorang Nabi dan aku pun seorang Nabi.“ Seketika itu juga Addas berlutut di hadapan Rasulullah saw, lalu mencium kepala, kedua tangan dan kedua kaki beliau.




Berada diatas bumbung Masjid 'Addas, bukit yang berada dibelakang kami itulah yang dikatakan lokasi dimana peristiwa baginda s.a.w dan Zaid bin Harithah dilontar batu.

Ya Allah, Ampunilah dosa kami, dosa ibu bapa kami dan seluruh umat Islam

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

akhirnya ust kadang2 dan kadang kala kembaLI lagi..terima kasih atas perkongsian ini.

Catat Ulasan