Subscribe Twitter

Sabtu, 28 Februari 2009

CINTA VS BENCI


Hari ini Islam diperlekeh oleh kebanyakan masyarakat dunia, bukan kerana ajarannya semakin tidak releven, tetapi kerana umatnya yang gagal menonjolkan keindahan Islam itu sendiri. Tetapi kita tetap marah apabila musuh agama secara terang menghina Islam, jika tidak lama dahulu, Denmark menghina Muhammad s.a.w melalui karikaturnya, seluruh umat melenting, bermula dari mereka yang berkopiah, hinggalah yang berseluar koyak lutut..melaungkan kemarahan terhadap tindakan biadap Denmark itu. Namun, kita tanya kembali kepada diri kita, kita marah kerana cinta kepada Rasul atau kebencian yang tidak lagi mampu dibendung terhadap si penghina?
Kita datangkan satu analogi, hubungan muslim kini dengan sunnah… seperti barang buruk dan usang milik kita yang sudah tidak digunakan lagi, hendak digunakan..tidak, hendak dijunjung dan dihargai jauh sekali, tapi entah kenapa tidak dibuang. Tetapi bila ada orang lain hendak mengambilnya, cepat-cepat dilarang, heboh kononnya masih hendak digunakan lagi.
Tatkala Muhammad s.a.w dihina oleh Denmark, apabila hak Muslim dicabuli oleh musuh, ada orang bertanya, “kau x marah ke?” kita katakan kita marah!!
Katanya lagi “kalau begitu jom kita berarak! kita serahkan memorendum! Kita tunjukkan kemarahan kita kepada mereka yang menghina Rasul!” betul 2, tapi menunjukkan kecintaan kepada Rasul lebih utama..
“marah tanda cinta!” betul.. tapi menunjukkan kecintaan dengan mengamalkan sunnahnya jauh lebih utama!
“Elleeh.. takut cakap la takut”.. kita katakan mengamalkan sunnahnya memerlukan lebih keberanian..tentangannya lebih hebat, bahkan dari orang Islam sendiri!
“kita bakar bendera mereka!” kita ‘bakar’ cara hidup mereka yang melalaikan kita!
Bagaimana kita hendak menunjukkan kemarahan? Demonstrasi depan manusia, depan Allah, kita berdoa dan muhasabah sejauh mana kecintaan kita kepada rasulNya. Boleh jadi provokasi barat membawa maksud yang tersirat daripada Allah..agar kita menilai semula sejauh mana kita mencintai rasul dengan mengamalkan sunnahnya.
Kemarahan hanya bermusim, hanya luapan sentimen berkala. Namun keggigihan, kebijaksanaan, perancangan dan ketabahan jangka panjang amat diperlukan! Sudahkah kita mendidik diri kita, generasi muda kita, kawan2 kita mencintai Allah dan rasulNya?
Cinta perlu disemai dahulu, marah kemudian, bila ada cinta, pasti ada marah bila kecintaan dicela. Tapi kalau marah saja, belum tentu ada cinta..!
Kembali pada analogi tadi,agaknya orang berani tak hendak minta barang yang kita hargai, di simpan rapi di dalam almari, dijaga elok, seperti hanphone, laptop kita? Berbanding barang buruk yang kita tidak gunakan lagi? Tentu tidak.. mencuri lain ceritalah
Begitulah sunnah, jika dihayati, di amalkan dan diperjuangkan,pasti kelihatan sangat berharga disisi pencintanya. Pasti musuh tidak berani mengusiknya, apatah lagi menghinanya.
Muslim, mesti menghormati dirinya sendiri terlebih dahulu, jika ingin orang lain menghargainya, jika musuh yang menghina Islam dimarahi, sewajarnya, kemarahan itu dilemparkan kepada diri kita sendiri kerana jauh menyimpang dari ajaran sunnah yang tulen
Buktikan cinta dengan mengamalkan ajaran Islam melalui petunjuk rasulNya!!

0 ulasan:

Catat Ulasan